Sabtu, 17 Oktober 2015

::BiSu::

Awal pagi ini, aku melihat sepasang suami isteri bisu di celah ramai orang di dalam train.

Bergurau senda dalam bahasa isyarat mereka. Terkadang tangan lima, dua, pistol, burung (sign tanda macam kita main osom), dll.... Terfikirku sejenak.

Wahai adikku,
Wahai kakakku,
Seandainya kita ini merasa serabut dengan bebelan orang tuamu,
Ingatlah,
Sebenarnya ia satu nikmat,
Yang kau sebenarnya masih beruntung mampu mendengar suara mereka di gegendang telingamu,
Walhal apa yg mereka bebelkan itu bukanlah sia-sia,
Ini kerana tanggungjawab mereka utk menjadikanmu dewasa dengan terjaga.

Wahai adikku,
Wahai kakakku,
Mungkin acapkali kita terlupa,
Merenung susuk tubuh ibu ayah,
Dahulu kulitnya tegang, tenaganya kuat,
Memerah keringat, menjaga kakak adik,
Tapi kini,
Lupakah engkau usia itu sedang memakan mereka,
Sakit tubuhnya makin kerap,
Uban putih makin merebak,
Urat makin nampak,
Tapi dalam tua mereka masih lagi memerah keringat,
Demi rezeki kita sekeluarga.

Wahai adikku,
Wahai kakakku,
Sampai bila kita nak merasa ego dengan diri,
Asal ditegur, rasa dikongkong,
Asal ditegur, rasa menyampah,
Asal ditegur, rasa rimas,
Janganlah engkau minta dunia ini didiamkan sepertimana dunia si bisu dan pekak,
Sunyi dari bebelan, sunyi dari teguran,
Mungkin engkau rasa dengan sunyinya semua itu bisa membuatmu aman,
Tapi tidak!
Engkau hanya mampu bertahan cukup sehari tanpa dengar suara,
Kelak engkau akan rindu untuk mendengar, mendengar dan mendengar lagi....

Si bisu itu masih lagi di bangku duduknya,
Bicara dalam bahasa isyarat yang entah apa maksudnya,
Apakah rasanya dunia mereka?

Wahai adikku,
Wahai kakakku,
Jangan rasa diri ini hebat,
Kalau kulit ibu ayahmu masih belum disentuh,
Rambutnya tak pernah engkau sikat,
Badannya tidak engkau cuba redakan sakitnya,
Rasalah kulit mereka yg dahulu kita pegang erat,
Sekarang uratnya timbul, kulitnya tak tegang, tulangnya terasa,
Rambutnya dulu hitam menawan, kini putih menyinggah,
Badannya dulu tegap, kini dh x larat,
Hebat lagikah kita?

Wahai adikku,
Wahai kakakku,
Dunia ini sekejap sahaja,
Kita semua akan pergi jua,
Sementara ibu ayah masih ada,
Jagalah hati dan jasad mereka,
Sebab syurga kita masih di bawah mereka.

17/10/2015, 8.25am

Catat Ulasan